Gusriandi

Sunday, November 8, 2015

Monday, December 24, 2012



LAPORAN PRAKTEK LAPANG
MATA KULIAH BUDIDAYA AIR TAWAR
SEMESTER V









OLEH :

NAMA     : GUSRIANDI
KELAS   : VB
NIM         : 105940048110






FAKULTAS PERTANIAN
JURUSAN BUDIDAYA PERAIRAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MAKASSAR
2012


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan karunia­-Nya laporan ini telah dapat diselesaikan penyusun. Laporan ini disusun guna melengkapi tugas mata budidaya air tawar, dengan harapan agar penyusun mengerti dan memahami tentang kajian proses budidaya udang windu. Laporan  ini diharapkan dapat dipelajari secara mandiri oleh mahasiswa di dalam maupun di luar kegiatan perkuliahan.
Kepada berbagai fihak yang telah berpartisipasi dalam proses penyusunan laporan  ini, kami sampaikan penghargaan dan kami ucapkan terima kasih. Kepada para pembaca, kami berharap laporan ini dapat dimanfaatkan dengan baik dan demi perbaikan, kami mengharapkan adanya masukan untuk penyempurnaan modul ini di masa mendatang.


Makassar, 2012
                                                                                     
  Penulis



DAFTAR ISI

Kata pengantar…………………………………………………………..
Daftar isi……………………………………………….………….……….
Bab 1. Pendahuluan…………………………………………………….
1.1  Latar belakang……………………………………………….......
1.2  Tinjauan dan kegunaan…………………………………......….
Bab 2. Tinjauan pustaka………………………………………....…….
2.1 Klasifikasi Lobster Air Tawar....................................................
2.2  Sistem Saraf dan Chemoreseptor pada Crutacea .................
Bab 3. Metode praktikum………………………………….…......…....
3.1  Waktu tempat…………………………………………......……..
3.2  Metode praktek………………………………….……..........…..
Bab 4. Hasil dan pembahasan…………………………..........……....
4.1 Seleksi induk...........................................................................
4.2 Pemijahan...............................................................................
4.3 Pendederan............................................................................
Bab 5. Kesimpulan dan saran……………...............................…….
Daftar pustaka…………………………………………….…………….




BAB I
PENDAHULUAN

     1.1.         Latar belakang
Sebelum kita masuk kepada teknik budidaya lobster air tawar. Saya akan mengulas sedikit tentang Segmen Pembenihan dan pembesaran lobster air tawar. Pada prinsipnya pembenihan dan pembesaran adalah satu kesatuan yang dapat dibudidayakan karena tujuan akhir dari budidaya lobster air tawar adalah menciptakan lobster air tawar konsumsi. Karena lobster air tawar sangatlah mudah dan tidak harus memiliki keahlian khusus seperti budidaya udang lainnya atau ikan air tawar yang memiliki teknik sedemikian rumit dengan sistem kawin suntik dan pengawasan khusus, memang untuk lobster air tawar ini yang terpenting ada minat untuk mengerjakannnya saja dengan oksigen yang cukup didalam air dan pakan yang cukup tidak berlebihan maka lobster akan tumbuh sempurna dan bongsor. Tidak meyita waktu banyak apabila bapak mempunyai rutinitas aktifitas lain. Seperti bekerja, lobster air tawar dapat dikasih makan pada pagi dan sore hari untuk pembersihan kolam dan pensortiran paska panen dapat dilakukan pada waktu libur.
Sebagai pengetahuan, habitat dan penyebaran huna merah perlu juga diketahui pembudidaya. Sedang bagi mahasiswa, siswa, guru, dosen atau kalangan akademisi lainnya bisa menjadi referensi. Inilah yang ingin digambarkan dalam artikel ini. Semoga bermanfaat buat anda. Huna merah bukan udang asli Indonesia, tetapi berasal dari Negeri Kanguru yang sengaja didatangkan sebagai hewan peliharaan. Dalam klasifikasi, huna merah atau Red Claw termasuk kedalam famili Parastacidae. Spesies udang ini berhabitan di belahan bumi bagian selatan, yang meliputi Australia, Indonesia Bagian Timur (Papua), Selandia Baru, dan Papua Nugini. Selain Parastacidae, famili udang lainnya adalah Astacidae dan Camraridae. Kedua famili udang itu hidup di belahan bumi utara.
Menurut Yade Sukmajaya dan Suharjo (2003), lobster air tawar banyak ditemukan di danau, rawa dan sungai di pegunungan. Hewan ini menyukai air yang masih jernih. Lebih jelas diungkapkan oleh Hulthuis (1949), bahwa penyebaran spesies Cherax meliputi beberapa bagian Selatan Australia (10 genus dan 27 spesies), Irian (1 genus dan 14 spesies). Sedangkan menurut Wiyanto dan Hartono (2003), di Indonesia, terutama di Perairan Jayawijaya (Papua) hidup beberapa spesies dari famili Parastacidae, antara lain Cherax monticola, Cherax lorentzi, Cherax papuanan dan Cherax waslli. Lobster air tawar pada umumnya dapat hidup pada selang parameter air yang lebar. Selain itu sangat toleran pada kandungan oksigen yang rendah. Tetapi dalam kondisi seperti itu tidak bisa tumbuh dan berkembang biak dengan baik. Pada kandungan oksigen 4 ppm, lobster dapat tumbuh dan berkembang dengan biak dengan baik Untuk kehidupannya, tidak selalu terendam air. Selama insangnya dapat terjaga tetap lembab, lobster dapat menyerap oksigen langsung dari udara dan dapat hidup dalam keadaan demikian hingga berbulan-bulan. Udara yang lembab sudah cukup untuk mempertahankan insang tetap lembab. Tatapi untuk melakukan pemijahan harus terendan air. Lobster juga bisa hidup di air keruh. Hal ini sangat menguntungkan agar dapat terhindah dari musuh alaminya. Biasanya hidup pada perairan dengan dasar berlumpur dengan beberapa bebatuan dan beberapa potongan cabang tanaman. Lobster yang dipelihara pada lingkungan dengan substrat baerbatu dan berlumpur bisa tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan yang hidup dengan substrat buatan, misalnya dari plastik.

1.2         Tujuan dan Kegunaan.
Praktikum lapang ini bertujuan untuk memperkenalkan proses budidaya lobster air tawar. Selain itu praktikum juga menambah pengalaman mahasiswa dalam  mengenal berbagai jenis lobster air tawar berdasarkan bentuk, ukuran, dan warna yang dapat dibudidayakan.

Sedangkan kegunaannya yaitu agar mahasiswa dapat mengamati dan mengetahui lobster secara langsung dalam tehnik budidaya lobster air tawar.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Klasifikasi Lobster Air Tawar (Cherax quadricarinatus)
Lobster air tawar ini sering disebut dengan nama Queensland red claw atau red claw. Cherax quadricarinatus adalah salah satu jenis lobster air tawar yang berasal dari Australia. Lobster ini banyak ditemukan di sungai air deras serta danau di pantai utara daerah timur laut Queensland. Tubuhnya berwarna biru kehijauan. Lobster jantan yang sudah dewasa memiliki capit berwarna merah di bagian luarnya. Panjang tubuhnya berkisar 25 cm dengan bobot tubuh sekitar 450 g. Berikut ini adalah klasifikasi lobster air tawar (Von Martens 1868 diacu dalam Belle 2010):
Kingdom : Animalia
Filum : Arthropoda
Subfilum : Crustaceae
Kelas : Malacostraca
Ordo : Decapoda
Famili : Parastacidae
Species : Cherax quadricarinatus
Red claw hidup pada perairan darat dengan suhu air berkisar 20 – 31 oC (ideal 26 – 29 oC), pH air 7, dan kesadahan air 10 – 20 odH. Pada umur 6-7 bulan, lobster sudah mulai memijah dan bertelur. Dalam sekali memijah, jumlah telur yang dihasilkan dapat mencapai 100 – 200 butir. Sementara jika sudah mencapai satu tahun, produksi telurnya mencapai 600 – 1000 butir/ekor. Dalam waktu setahun, induk betina mampu bertelur hingga 5 kali.
Gambar 2 Morfologi dan bagian-bagian utama tubuh lobster air tawar. (Anonim 2012)
Morfologi tubuh lobster terdiri dari dua bagian, yaitu bagian depan dan bagian belakang. Bagian depan terdiri dari bagian kepala dan dada. Kedua bagian itu disebut cephalothorac. Kepala lobster ditutupi oleh cangkang kepala, yang disebut carapace (karapas). Kelopak kepala bagian depan disebut rostrum. Bentuknya runcing dan bergerigi. Kepala lobster terdiri dari enam ruas. Pada bagian itu terdapat beberapa organ lain. Sepasang mata berada pada ruas pertama. Kedua mata itu memiliki tangkai dan bisa bergerak. Pada ruas kedua dan ketiga terdapat sungut kecil, yang disebut antennula, dan sungut besar yang disebut antenna. Sedangkan pada ruas keempat, kelima dan keenam terdapat rahang (mandibula), maxilla I dan maxilla II. Ketiga bagian ini berfungsi sebagai alat makan (Wiyanto dan Hartono 2003 diacu dalam Susanto 2010). Organ lain yang ada pada bagian kepala adalah kaki jalan, jumlahnya empat pasang, dengan ukuran kaki paling depan lebih besar. Bagian belakang terdiri dari badan dan ekor. Kedua bagian itu disebut abdomen. Pada bagian atas abdomen ditutupi dengan enam buah kelopak, sedangkan bagian bawahnya tidak tertutup, tetapi berisi enam kaki renang (pleopoda). Ekor terdiri dari bagian tengah yang disebut telson dan bagian samping yang disebut uropoda.
Lobster air tawar merupakan hewan yang seluruh tubuhnya terbungkus cangkang (ekternal skeleton). Lobster air tawar memiliki alat pelengkap pada bagian luar, yaitu : (1) sepasang antena yang berfungsi sebagai perasa dan peraba terhadap pakan dan kondisi lingkungan, (2) sepasang antenula yang berfungsi sebagai alat penciuman, mulut dan sepasang capit (cheliped) yang lebar dengan ukuran lebih panjang jika dibandingkan dengan ruas dasar capitnya, (3) enam ruas badan (abdomen) sedikit memipih dengan lebar rata-rata hampir sama dengan lebar kepala, (4) ekor. Ekor terdiri dari ekor tengah (telson) memipih, sedikit lebar dan dilengkapi duri-duri halus yang muncul di semua bagian tepi ekor. Bagian ekor lainnya adalah dua pasang ekor samping (uropod) yang juga memipih. (5) Enam pasang kaki renang (pleopoda) yang berperan dalam melakukan gerakan renang. Disamping sebagai alat berenang, kaki induk pada lobster betina digunakan sebagai alat untuk menambah oksigen dengan pergerakannya. Selain itu juga digunakan untuk membersihkan telur atau larva dari tumpukan kotoran yang terendap, (6) empat pasang kaki jalan (pereipoda) (Iskandar 2003 diacu dalam Susanto 2010).
Sistem peredaran darah lobster adalah sistem peredaran darah terbuka. Dengan sistem ini lobster tidak mempunyai arteri atau vena untuk mengalirkan darahnya. Darah yang mengandung oksigen dipompa oleh jantung ke seluruh tubuh. Darah tidak mengandung hemoglobin, melainkan hemosianin yang daya ikatnya terhadap O2 rendah (Lukito dan Prayugo 2007).
2.2  Sistem Saraf dan Chemoreseptor pada Crutacea
Sistem saraf pusat pada crustacea terdiri dari saraf ventral berganda yang dihubungkan satu sama lain dengan ganglia. Ganglia bersifat sangat kompleks, dengan ganglia yang terbesar terdapat pada ujung anterior. Ganglia berfungsi sebagai otak. Crustacea dapat hidup tahunan dan mempunyai otak yang samar (palsu), dalam hal ukuran dan kompleksitasnya, beberapa menyebutkan otak pada crustacea mirip antara octopus dan serangga (Sanderman et al. 1992 diacu dalam Barr et al. 2008). Unit-unit sensori berkembang seiring dengan frekuensi moulting selama masa pertumbuhan dan dipengaruhi oleh masa hidup dari regenerasi sel saraf (Beltz dan Sandeman 2003 diacu dalam Elwood 2009). Selama ecdysis, crustacea berada dalam kondisi yang rawan, dan sebagai akibat peningkatan tahap kompleksitas dari sensor aparatusnya, tambahan fungsi sensor yang baru harus segera terbentuk ( Ali 1987 diacu dalam Elwood 2009).
Pada crustacea, reseptor neuron dikemas dalam kutikula dari eksoskeleton yang disebut sensilla (Derby dan Steullet 2001 diacu dalam Elwood 2009). Sensilla akan menyampaikan stimulan melalui neuron sensory ke organ atau bagian yang dituju. Beragam jenis reseptor ditemukan pada permukaan termasuk mechanoreceptor, chemoreceptor, dan bimodal sensillae (Ali 1987 diacu dalam Elwood 2009). Chemosensilla terdapat pada hampir di seluruh permukaan eksoskeleton dan memungkinkan pendeteksian terhadap perubahan-perubahan kimia pada lingkungan (Derby dan Steullet 2001 diacu dalam Elwood 2009). Chemosensilla akan mendistribusikan pesan berupa stimulan kimia ke seluruh permukaan tubuh lobster, termasuk antenna, antenulla, mulut, lengan (capit dan kaki), chepalothorax, abdomen dan telson (Derby 1982,1989; Derby dan Atema 1982a; Spencer 1986; Tierney et al. 1988; Hallberg et al 1997; Cate dan Derby 2000, 2001 diacu dalam Steullet et al. 2001).
Penerimaan rangsang (stimulan) berupa bau pada kelas crustacea dilakukan secara cepat oleh pelipatan dua flagela pada tiap pasang antenanya (antenna dan antennula). Dua flagella merupakan penyusun setiap ruas antenna. Setiap segmen flagella (flagellum) disebut anulli (Laverack 1964; Steullet et al. 2000 diacu dalam Daniel 2008). Flagela lateral terdiri dari aestethasc sensilla yang merupakan tempat bagi unimodal neuron chemosensory. Neuron sensori pada aestethasc dan nonaesthetasc sensilla berakhir pada separasi bagian otak, lobus olfaktori, dan neuropil pada antena lateral. Lobster dan crustacea mempunyai beragam jenis tipe setae (Steullet 2001). Aestethacs terdapat pada bagian yang disebut setae (seperti rambut halus). Setae diketahui berfungsi sebagai pendeteksi eksternal akan adanya kemungkinan perubahan lingkungan.
Studi yang lebih mendalam mengenai setae pada crustacea (dalam hal ini pada Panulirus argus) dilakukan oleh Daniel et al. (2008). Kelas crustacea memiliki keberagaman setae yang bersifat impresif pada permukaan eksoskeletonnya, dengan jumlah terbesar berada pada antennula. Antennula telah diidentifikasi sebagai mediator penerima rangsang yang bersifat kimia. Antena berfungsi sebagai pendukung beberapa perilaku pada kelas crustacea, termasuk mencari pasangan, pertahanan diri, pelipatan antennula, antennula grooming, penciuman terhadap makanan, dan kegiatan memanjat.





BAB III
METODE PRAKTEK

3.1         Waktu dan Tempat
Praktek lapang ini dilaksanakan pada tanggal 29 – November - 2012, berlokasi di kabupaten takalar, desa bontoloe, Kec. Galesong selatan.

3.2         Metode Praktek
Metode praktek lapang yang dilakukan selama paktek berlangsung yaitu:
3.2.1     Wawancara
Melakukan tanya jawab dengan staff devisi Takalar dilokasi praktek lapang, hal ini bertujuan untuk mendapatkan pengetahuan yang lebih banyak tentang budidaya lobster air tawar dan sebagai bahan tambahan informasi yang cukup penting, agar nantinya dapat mencari solusi apabila mendapatkan masalah dilapangan.

3.2.2     Pencatatan Data
Mencatat setiap data yang diperoleh selama kegiatan praktek lapang (Data  Primer) serta data yang diperoleh dari studi literatur yang berguna dalam penyusunan laporan (Data Sekunder).



BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Seleksi induk.
4.1.1     Pemeliharaan induk
Pemaliharaan induk dilakukan dalam bak fibre atau bak beton. Caranya, siapkan bak fibre glass atau bak beton berukuran panjang 2 m, lebar 1 m dan tinggi 1 m; keringkan selama 3 – 5 hari; isi air setinggi 30 – 35 cm; masukan pelindung berupa potongan pipa paralon berdiameter 4 inchi dengan panjang 15 - 20 cm; tebar induk sebanyak 10 – 15 ekor/m2 (jantan dan betina terpisah); beri pakan setiap hari berupa pelet udang dengan diameter 1 mm dan panjang 3 mm sebanyak 2 – 4 butir/ ekor; pemeliharaan induk dilakukan selama 2 – 3 minggu dan setiap tiga hari air diganti ½ bagiannya.

           4.1.2  Seleksi induk
Seleksi induk dilakukan dengan melihat tanda-tanda tubuh. Induk jantan yang matang kelamin dicirikan dengan genital pore berbentuk seperti selang kecil (petashma) yang terletak pada tangkai kaki jalan kelima, carapace (kepala) lebih besar dari abdomen (badan), warna lebih cerah dari induk yang belum matang atau induk betina.
Sedangkan induk betina dicirikan dengan genital pore (thelycum) seperti lubang antara kaki jalan kedua dan ketiga, carapace lebih kecil dari abdomen dan warna tubuh lebih kusam ari induk jantan atau sama dengan induk jantan yang belum matang. Pada umumnya ukuran tubuh dan capit jantan lebih besar dari betina.

4.2 PEMIJAHAN
Pemijahan dilakukan dalam bak fibre atau bak beton. Caranya, siapkan bak fibre glass atau bak beton berukuran panjang 2 m, lebar 1 m dan tinggi 1 m; keringkan selama 3 – 5 hari; isi air setinggi 30 – 35 cm; masukan pelindung berupa potongan pipa paralon berdiameter 4 inchi dengan panjang 15 - 20 cm; tebar induk sebanyak 10 – 15 ekor/m2 tebar 5 ekor induk betina; tebar 3 ekor induk jantan; beri 2 – 4 butit pelet udang setiap hari; (jantan dan betina terpisah); beri pakan setiap hari berupa pelet udang dengan diameter 1 mm dan panjang 3 mm sebanyak 2 – 4 butir/ ekor; pemeliharaan induk dilakukan selama 2 – 3 minggu dan setiap tiga hari air diganti ½ bagiannya.

4        .2.1     Seleksi induk yang sudah memijah
Seleksi induk yang sudah memijah dilakukan dengan melihat tanda-tanda tubuh. Caranya, keringkan bak hingga ketinggian 6 cm; tangkap induk-induk betina yang sudah berisi telur berwarna kuning tua atau coklat; masukan ke dalam waskom besar yang diberi aerasi; lakukan seleksi ulang agar mendapatkan induk yang betul-betul matang gonad; masukan ke dalam waskom lain. Catatan : jangan menangkan dengan sekup net, karena bisa menyebabkan induk kaget dan telurnya jatuh. Tangkap dengan kedua tangan, satu untuk memegang kepala satu lagi untuk memegang ekor.

           4.2.2     Pengeraman telur dan penetasan.
Pengeraman telur dilakukan di akuarium. Caranya : siapkan sebuah akuarium ukuran panjang 60 cm, lebar 40 cm dan tinggi 40 cm; keringkan selama 2 hari; isi air setinggi 30 cm; pasang dua buah titik aerasi dan hidupkan selama pengeraman; masukan 1 ekor induk yang sudah bertelur; beri 2 – 4 butir pelet udang setiap hari; ganti air ½ bagiannya setpa tiga hari sekali.

          4.2.3     Perontokan telur.
Perontokan telur dilakukan setelah masa pengeraman berlangsung selama 40 – 42 hari. Caranya, surutkan air hingga 20 cm, tangkap induk dengan sekup net dan angkat ke atas akuarium, tangkap induk dengan tangan, celupkan induk ke dalam air akuarium itu berkali-kali hingga larva dalam tubuh habis; kembalikan induk ke tempat pemeliharaan; isi air akuarium tadi hingga mencapai ketinggian semula; biarkan selama seminggu.

          4.2.4     Pemeliharaan larva.
Pemeliharaan dilakukan dalam bak fibre atau bak beton. Caranya, siapkan bak fibre glass atau bak beton berukuran panjang 2 m, lebar 1 m dan tinggi 1 m; keringkan selama 3 – 5 hari; isi air setinggi 30 – 35 cm; masukan pelindung berupa potongan pipa paralon berdiameter 4 inchi dengan panjang 15 - 20 cm; tangkap larva dari akuarium perontokan, masukan ke dalam baskom; hitung jumlahnya; tebar 350 ekor larva/m2; beri 100 gram tepung pelet/1.000 ekoer larva; lakukan panen sebulan kemudian.

4.3 Pendederan
         4.3.1     Pendederan 1
Pendederan pertama dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 100 m2; keringkan 4 – 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalirnya; ratakan tanah dasarnya; tebarkan 2 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air setinggi 40 cm dan rendam selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar 5.000 ekor larva pada pagi hari; setelah 2 hari, beri 0,5 – 1 tepung pelet atau pelet yang telah direndam setiap hari; panen benih dilakukan setelah berumur 3 minggu.

4.3.2     Pendederan II.
Pendederan kedua juga dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 100 m2; keringkan 4 – 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalirnya; ratakan tanah dasarnya; tebarkan 2 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air setinggi 40 cm dan rendam selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar 3.000 ekor benih dari pendederan I (telah diseleksi); beri 1 - 2 kg tepung pelet atau pelet yang telah direndam setiap hari; panen benih dilakukan setelah berumur sebulan.




            4.3.3     Pendederan III.
Pendederan ketiga dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan kolam ukuran 100 m2; keringkan 4 – 5 hari; perbaiki seluruh bagiannya; buatkan kemalirnya; ratakan tanah dasarnya; tebarkan 2 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air setinggi 40 cm dan rendam selama 5 hari (air tidak dialirkan); tebar 2.000 ekor hasil dari pendederan II (telah diseleksi); beri 3 – 5 kg pelet kecil (khusus udang); panen benih dilakukan sebulan kemudian.

4.4 PEMBESARAN
Pembesaran lobster air tawar dilakukan di kolam tanah. Caranya : siapkan sebuah kolam ukuran 200 m2; perbaiki seluruh bagiannya; tebarkan 4 karung kotoran ayam atau puyuh; isi air setinggi 40 - 60 cm dan rendam selama 5 hari; masukan 6.000 ekor benih hasil seleksi dari pendederan III; beri pakan 3 persen setiap hari, 3 kg di awal pemeliharaan dan bertambah terus sesuai dengan berat ikan; alirkan air secara kontinyu; lakukan panen setelah 3 bulan. Sebuah kolam dapat menghasilkan konsumsi beukuran 20 – 30 gram 80 – 100 kg.

4.5 KEBUTUHAN.
Apa yang dibutuhkan untuk segmen pembeNihan dan pembesaran?


4.5.1     Pembenihan
Pembeniham adalah menghasilkan bibit atau anakan lobster air tawar hingga ukuran 2 Inci. Yang diperlukan adalah Induk Berkualitas yang tidak mudah terserang penyakit dan bukan dari hasil perwakinan sedarah (inbreeding) pasalnya perkawainan sedarah akan menghasilkan lobster berkelamin ganda atau intersex. Karna ILC Farm sangat menjaga sekali mendapatkan indukan dengan melakukan selective breeding artinya kami melakukan selective sekali untuk pertumbuhan lobster yang pertumbuhannya paling cepat diantara yang lain dalam satu generasi, itu kami pisahkan antara kelamin jantan dan betina pada ukuran 2 inci agar pada saat menginjak dewasa lobter tersebut tidak kawin dalam usia dini.
Apa yang dibutuhkan pada segmen pembenihan adalah induk lobter air tawar yang kami paket dalam ukuran SET. 1 set (5 betina+4jantan) dengan kepadatan tempat pembesaran 50cmX50cm dengan tinggi air mak 30 cm dengan atap tertutup atau bisa memberi atap sebuah paranet untuk tanaman angerek atau Terpal. Untuk kolam perkawainan diusahakan mak 1 set 1m2. karna nantinya kalau kapasitas sedikit sedangkan kolam terlalu besar itu akan mengurangi lobster memilih pasangannya. Karan frekwensi mereka jarang bertemu. Dan untuk medianya pembenihan tidak harus memiliki lahan yang terlalu luas perkawinan indukan cukup mengunakan aquarium atau kolam semen dan pembesaran akanan hingga ukuran 2 inci dapat dilakukan dikolam semen juga.

4.5.2     Pembesaran
Pembesaran adalah menghasilkan lobter ukuran konsumsi, biasanya untuk lobster air tawar yang disajikan di restoran ukuran Per Kg isi 10-12 ekor. Apa yang dibutuhakan yaitu bibit lobster air tawar ukuran 2 inci untuk pembesaran. Dan ini harus memiliki lahan agak sedikit besar dan kami sarankan untuk pembesaran harus kolam tanah. Karena kolam tanah memiliki struktur tanah untuk lobster hidup seperti dihabitat aslinya, karana saya sudah meriset membandingkan pembesaran di aquarium, kolam semen, bak fiber, kolam terpal, kolam karper tetapi tetap kolam tanag menghasilkan pertumbuhan yang lebih cepat dari yang lainnya. maksimal 10 ekor per meter. Dan ini harus dipisahkan antara jenis kelamin betina dan jantan agar ketika pembesaran lobster tidak kawin. Dan diusahakan untuk kelamin jantan saja yang dibesarkan karena memang jantan lebih cepat pembesaran disbanding betina.
Pembenihan dan pembesaran pada dasarnya menjadi satu kesatuan . awalnya hanya induk lobster air tawar yang dikawinkan dalam kolam semen setelah 2 minggu kolam dikuras semua maka akan ada lobster yang sudah gending telur dipindahkan kedalam kolam atau aquarium untuk masa pengeraman 1 bulan setelah itu lobster dipindahkan ke kolam semen untuk penetasan anakan lobster setelah itu biarkan anakan lobster besar hingga ukuran 2 inci selama 2 bulan setelah itu lobster disortir antara kelamin jantan dan betina siap untuk dibesarkan didalam kolam pembesaran yaitu kolam tanah, dengan masa pembesaran 6 bulan lobster dapat dipanen hingga ukuran 10 -12 ekor per Kg. Cukup sederhana kan, untuk induk lobster ukuran 4 Inci dapat menghasilkan 200 ekor telur dengan tingkat kematian 15%. Semakin besar ukuran lobster dan semakin sering lobster dikawinkan maka lobster tersebut akan semakin banyak menghasilkan telur.

4.6 PAKAN DAN PENUNJANG.
Untuk anakan yang baru menetas dapat diberikan makan cacing sutra, cacing beku, kutu air beku, pellet yang halus dll. Pada umumnya apapun makan dapat dimakan oleh lobster air tawar karna di habitat asalnya apapun yang ada diperairan akan dimakannya, karna lobster air tawar memang tidak susah seperti jenis perudangan lainnya atau pun perikanan lainnya.
Riset dari ILC Farm untuk makanan yang mengandung perotein segar jauh lebih cepat pertumbuhannya di banding sayur-sayuran atau pellet lobster. Cacing termasuk jenis protein segar yang dapat ditemui dan tidak repot untuk mencarinnya dan dari segi harga pun tidak terlalu mahal untuk anakan lobster yang berukuran 5 inci dengan jumlah telur kurang lebih 400 butir dapat dapat menghabiskan sekitar 2 liter cacing sutra dengan harga Rp 10.000. per liter untuk makan perbulan. Dengan waktu 2 – 3 bulan dapat mengahasilkan bibit ukuran 2 inci Up.
Untuk bibit lobster air tawar berukuran 2 inci masuk pembesaran untuk pembesaran lobster konsumsi dengan pembesaran 5 – 6 bulan pada perinsipnya sama bisa kita berikan apa saja, tapi ILC farm tetap memilih protein segar sebagai menu utama dan pellet lobster auau sayuran sebagai menu selingan. protein segar pun sangat bervareasi mulai dari cacahan ikan sampai empla usus, jeroan dan keong mas. Tetapi keong mas ternya memiliki kandungan protein yang sangat lengkap dan gizi yang banyak dan mudah dicari atau dikembangbiakan. Pembesaran dapat menekan biaya untuk pakan sampai menjadi 0 %. Ini terbukti sangat ampuh. Budidaya apapun biaya paling besar yaitu penyediyaan pakan, kalau biaya pakan bisa ditekan sampai 0 % dana investasi bisa digunakan untuk penunjang lainnya. Tanpa mengurangi dari kelezatan lobster itu sendiri. Suatu proses lobster bisa tumbuh sehat dan bongsor adalah tersedianya air yang cukup, oksigen terlarut yang cukup agar bisa merubah zat-zat makan menjadi daging dan pakan yang berprotein segar. Maka lobster akan tumbuh cepat dan dapat mempersingkat waktu pemanenan.
Pakan pelet YABIYU FLF ( Fresh water Lobster Feed ) paling banyak digunakan oleh peternak profesional untuk mendapat hasil produksi yang maksimal dengan pertumbuhan yang cepat dan menekan ongkos produksi.
Keunggulan pakan YABIYU :
·         Sangat cocok untuk lobster air tawar redclaw WALKAMIN ( sudah di ekspor).
·         Protein diatas 40 %
·         Formula sesuai kebutuhan LAT
·         Tidak mudah hancur dalam air
·         Tidak mencemari air
·         Remahan sisa pakan minimal
·         Tumbuh maksimal dengan cepat
·         Bertelur lebih sering, cepat dan banyak
·         Bebas bakteri
·         Irit pemakaian dan hemat biaya
·         Double seal
AQUAMATE O2 adalah bahan kompleks untuk meningkatkan oksigen terlarut air. Jika diaplikasikan, produk ini secara berlahan-lahan akan melepaskan oksigen dan akan bekerja cukup lama untuk menyediakan oksigen yang dibutuhkan hewan air.

Keuntungan :
·         Menyediakan oksigen dengan cepat
·         Mempertahankan level oksigen yang diinginkan
·         Menekan perkembangan mikroorganisme yang tidak diinginkan

Saran penggunaannya :
·         Digunakan saat listrik padam dan aerator/blower/kincir angin tidak berfungsi
·         Digunakan pada saat – saat kandungan DO telihat kritis (subuh / pagi hari)
·         Digunakan pada tingkat density tinggi
·         Digunakan secara intensif pada kasus serangan penyakit
·         Digunakan 30 – 60 hari sebelum panen untuk mempertahankan pertumbuhan.

1.    AQUAMINERAL TM
Aquamineral TM dari Amerika Serikat (MIKRO MINERAL DAN TRACE ELEMEN ALAMI) Aquamineral TM adalah mikro mineral dan trace elemen alami yang bertujuan untuk mengembalikan keseimbangan unsur hara tanah dan air yang dibutuhkan oleh plankton, udang, ikan dan hewan air lainnya. Keseimbangan unsur hara tersebut akan memaksimalkan potensi produksi budidaya perikanan. Juga berfungsi sebagai katalisator aktif metabolisme yang diperlukan oleh hewan air untuk bertumbuh dan berkembang.

FUNGSI DAN KEGUNAAN :
·         Sebagai tambahan mikro mineral dan trace elemen penting yang dimanfaatkan plankton dan hewan air lainnya.
·         Menyediakan dan melengkapi berbagai jenis mineral untuk proses moulting
udang dan pertumbuhan hewan air pada umumnya.
·         Mengembalikan keseimbangan unsur hara tanah terutama lahan yang sudah diekploitasi selama bertahun-tahun.

DOSIS DAN PENGGUNAAN :
·         Pemakaian di air kolam : 1 – 2 ppm / hari sebelum tebar sampai terbentuknya plankton
§  1 ppm / minggu untuk mempertahankan populasi plankton dan juga berfungsi untuk menyediakan unsur mineral yang diperlukan tubuh udang
·         Pemakaian di Pakan : 5 – 10 gram / kg pakan
·         Persiapan Lahan : 20 gram / m2 untuk tambak intensive
·         5 – 10 gram / m2 untuk semi intesive dan ektensive

Cara penggunaan :
·         TAMBAK : Campurkan Aquamineral TM dengan air terlebih dahulu kemudian tebarkan secara merata ke kolam
·         PAKAN : Campurkan merata ke dalam pakan kemudian berikan perekat dengan minyak ikan
·         PERSIAPAN LAHAN : ditebar merata diatas permukaan dasar tambak

1.    AQUABIOTIC ( Probiotik untuk Manajemen Air di Pembiakan ).
AQUABIOTIC (Biological Aquaculture Treatment) adalah mikroba alami, yang dilengkapi stabilizers dan perangsang pertumbuhan, untuk detoksifikasi limbah yang beracun seperti amonia, nitrat, dan bahan organic yang lain, sehingga menyediakan lingkungan yang lebih sehat untuk pertumbuhan larva dan mempertahankan kualitas air. Dengan lingkungan probiotik ini, peningkatkan kesehatan larva dan ketahanan terhadap penyakit dapat dioptimalisasikan. Mikroba dalam AQUABIOTIC diproduksi pada kondisi pengendalian kualitas yang tinggi untuk mencegah kontaminasi oleh mikro organisme patogen. Mikroba AQUABIOTIC disediakan dalam bentuk granul dan dapat dibiakkan sampai konsentrasi tinggi.

Keuntungan penggunaan aquabiotic
·         Menekan pertumbuhan Vibrio Sp. yang diketahui sebagai pemicu beberapa penyakit
·         Mengatasi masalah Zoea 2 syndrome
·         Mencerna racun metabolisme (NH3, NO2, dll)
·         Mengurangi frekwesi pengantian air
·         Mengurangi akumulasi kotoran dasar bak / tanki

Dosis minimum
Dosis aplikasi untuk keperluan lainnya kondisi stadia product dosis
ü  Setelah Penggantian Air 2 – 3 gram/1000 ltr
ü  Kandungan Amoniak tinggi 5 – 10 gram/1000 ltr
ü  Bakteri Vibrio sp.tinggi 10 – 20 gram/1000 ltr

Prosedur aplikasi aquabiotic
·         Estimasi volume air bak / tangki, sesuaikan jadwal pemberiannya
·         Tentukan kebutuhan Aquabiotic sesuai dengan volume air
·         Diaerasikan secara terus menerus selama 24 jam
·         Gunakan saringan ukuran 100 micron sebelum di tebar merata diseluruh permukaan bak / tangki.
Catatan : 1 ppm = 1 gram / 1000 liter air

4.7 HAMA DAN PENYAKIT.
4.7.1     Pengendalian penyakit
Walaupun Lobster dikenal lebih tahan terhadap penyakit dibanding udang jenis lain, tidak berarti Lobster bisa terbebas dari penyakit, penyakit ini biasanya disebabkan oleh virus. Pada periode pembesaran virus yang menjadi penyebab penyakit pada Lobster adalah:
1.    White Spot Disease (WSD).
Penyakit yang disebabkan virus ini dapat menyebabkan sisi kolam mati. Untuk mengantisipasi serangan virus ini beberapa cara dapat dilakukan, yaitu:
1.    menghindari masuknya Lobster yg terinfeksi
2.    mengurangi kepadatan penebaran lobster di dalam kolam
3.    menjaga tingkat kada ammonia dan keasaman air
4.    menghindari air yang sudah digunakan untuk budidaya udang lain
5.    membersihkan alat yang sudah terinfeksi


2.    Ricketsia-like organism.
Lobster yang terinfeksi virus ini biasanya melemah dan kadang-kadang ditandai dengan adanya bintik hitam atau biru kehijaun pada eksokoletonnya. Lobster yang mati karena virus ini badan dan kepala terpisah.
3.    Jamur (Crayfish Plague).
Lobster yang terinfeksi jamur ini umumnya jenis astacus astacus yang berasal dari eropa. Penularannya bisa melalui kutu asphanomices astaci atau bisa juga melalui peralatan yang digunakan. Selain virus tersebut di atas gangguan terhadap Lobster disebabkan oleh hama, seperti: ular, tikus, burung, lele, dan ikan gurami.











BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1         Kesimpulan
1.    Induk jantan yang matang kelamin dicirikan dengan genital pore berbentuk seperti selang kecil (petashma) yang terletak pada tangkai kaki jalan kelima, carapace (kepala) lebih besar dari abdomen (badan), warna lebih cerah dari induk yang belum matang atau induk betina.
2.    induk betina dicirikan dengan genital pore (thelycum) seperti lubang antara kaki jalan kedua dan ketiga, carapace lebih kecil dari abdomen dan warna tubuh lebih kusam ari induk jantan atau sama dengan induk jantan yang belum matang. Pada umumnya ukuran tubuh dan capit jantan lebih besar dari betina.
3.    Pembenihan adalah menghasilkan bibit atau anakan lobster air tawar hingga ukuran 2 Inci.

5.2         Saran
            Dari hasil praktek lapang dapat kami sarankan agar dalam pemilihan lokasi praktek lapang yang mempunyai komoditas pembudidayaan yang lengkap sehingga bisa mengwakili mata kuliah budidaya air tawar.

Daftar pustaka

Burlew, J.S. 1995. Algal Culture from Laboratories to Pilot Plant. Carnegie Institution of Washington. Washington.
Coutteau, P. 1979. Micro-algae in: Manual on Production and Use of Live Food for Aquakultur. FAO fisheries Technical Papper. Lavens, P and P. Sorgeloos Edition. Rome. Italia.
Erlina, A. Hastuti, W. 1986. Kultur Plankton-BBAP. Ditjen Perikanan. Jepara.
Fabregas, Jaime., dkk. 1984. Growth of Marine Microalga Tetraselmis svecica in Batch Culture with Different Salinities and Concentration. Publisher. B.V. Amsterdam.